Proses Terjadinya Sungai

sungai

Sungai adalah bagian bumi yang menjadi tempat berakumulasinya air yang mengalir menuju tempat yang lebih rendah. Bagaimana proses terjadinya sungai?

Air yang berada di permukaan dataran, baik air itu berasal dari air hujan, mata air, maupun cairan gletser, akan mengalir melalui sebuah saluran menuju ke tempat yang lebih rendah. Mula-mula saluran yang dilalui ini berukuran relative sempit dan pendek. Namun, secara alamiah aliran air ini mengikis daerah-daerah yang dilaluinya. Akibatnya, saluran ini semakin lama semakin lebar dan panjang, dan terjadilah apa yang disebut sungai.

Akibat aliran air ini, maka akan menimbulkan dampak berupa erosi (pengikisan), pengangkutan (transportasi), dan penimbunan atau pengendapan (sedimentasi). Ketiga aktifitas tersebut tergantung pada factor-faktor kemiringan daerah aliran sungai, volume air sungai, dan kecepatan aliran air. Makin besar kemiringan aliran sungai, makin besar pula aktifitas pengikisan dan pengangkutan. Sebaliknya, penimbunan akan semakin intensif pada daerah dataran, dimana aliran mengalir lambat sehingga air mempunyai kesempatan untuk mendapatkan material yang dibawahnya.

Bagian-bagian sungai yang sering terbentuk adalah:

1. Meander

Meander adalah bentuk kelok-kelok aliran sungai. Kenampakan ini sering di dapat pada aliran sungai di daerah dataran rendah terbentuknya meander ialah karena adanya reaksi dari aliran sungai terhadap batuan-batuan yang relative homogen dan kurang resisten terhadap erosi. Pada lengkungan meander masing-masing terdapat dua sisi bagian dari lengkung meander yang selalu mendapat sedimentasi sehingga menyebabkan aliran tersebut berpindah di sebut undercut. Aliran air mengalir lebih cepat pada sisi luar lengkung di bandingkan arus pada sisi dalam, sehingga sisi luar lengkungan tererosi hasilnya terendapkan pada sisi dalam.

2. Lembah sungai

Lembah sungai adalah suatu bentuk permukaan yang lebih rendah dari pada bagian lainnya yang di hasilkan oleh pengikisan air. Pertumbuhan suatu lembah sungai dapat berjalan melalui 3 proses, yakni:

a. Pendalaman Lembah Sungai
Di daerah hulu sungai dengan perbedaan ketinggian masih cukup besar, sungai memiliki aliran cukup kuat. Kecepatan aliran yang besar menyebabkan proses erosi dan transportasi berkerja lebih dominan. Kekuatan aliran erosi bekerja dengan cara menumbuk dan menggerus dasar sungai.

b. Pelebaran Lembah Sungai
Pada daerah datar, proses erosi yang bekerja lebih banyak adalah erosi yang menyamping (Lateral). Hal ini di sebabkan lambatnya kecepatan arus yang mengalir erosi lateral yang dominant bersifat melebarkan saluran dan lembah sungai. Selain itu berjalan pula proses agradasi atau penambahan endapan yang berasal dari material longsoran (Masswasting) dari daerah-daerah lereng di atasnya. Proses ini mempercepat terjadinya pelebaran lembah sungai.

c. Pemanjangan Lembah Sungai
Pemanjangan lembah dapat terjadi karena terjadinya penurunan permukaan laut, sehingga dataran bertambah maju, dan karena pertumbuhan delta, yang berarti menambah pula permukaan dataran.

3. Delta

Pada ujung aliran dekat muara di laut atau danau, akan terbentuk suatu endapan yang di sebut delta. Delta memiliki bentuk dan ukuran yang berbeda-beda. Ada factor-faktor yang mempengaruhi perbedaan tersebut , antara lain: jenis batuan, kecepatan aliran sungai, dan musim.

One response

  1. Terimakasih ya atas pembelajarannya kini saya tau proses sungai

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: